Ahad, 28 Disember 2008

SELAMAT TINGGAL 2008

Beberapa hari ini lagi tahun 2008 akan melabuhkan tirainya, berangkat membawa bersamanya segala peristiwa pahit manis dan suka duka seluruh manusia di alam jagat ini. Kepada warga Titiwangsa, banyak kawan sahabat yang dulunya bersama, gelak hilai sekarang sudah pergi. Sama-samalah kita menghadiahkan Al Fatihah, moga-moga Allah mencucuri rahmat ke atas roh mereka.

Tahun 2008 juga, sejarah luka melanda kita di Titiwangsa. Tanah bertuah ini yang sama-sama kita bina dengan air mata selama puluhan tahun, terlepas ke tangan orang lain dalam PRU ke 12 bulan Mac lalu. UMNO yang kita junjung selama 62 tahun, lahir dan bercambah di Titiwangsa iaitu di Kelab Sultan Sulaiman ikut dilanda musibah. BN gagal memperolehi mejoriti 2/3 .

Sejak daripada peritiwa luka ini, parti kita mula dijijiki oleh orang. Hak Melayu dipersoalkan, Islam sebagai agama resmi Negara secara terang-terangan dinodai, begitu juga kedaulatan Raja-Raja Melayu telah menjadi gurau dan cemuhan. Perlembagaan Persekutuan Tanah Melayu yang di jadikan panduan dan peraturan di negara ini diejek. Bencana alam yang selama ini tidak pernah terfikir akan berlaku, datang silih berganti. Harga minyak naik melambung, begitu juga harga barang-barang keperluan. Harga minyak turun tetapi harga barangan tidak turun-turun.

Peritiwa hitam 2008, harus kita jadikan panduan, bermuhasabah diri, bukan kita sahaja, malah para pemimpin yang diamanatkan untuk menjaga dan mengurus tanah jantung ini. Jangan terabai dan terlalu terpesona dengan kilauan kuasa dan harta benda sehingga maruah bangsa tergadai dan hak kita sebagai anak peribumi yang terpahat dalam Perlembangaan Persekutuan dijadikan guraun di tepi-tepi jalan.

Warga Titiwangsa amat berharap, perubahan kepimpinan parti dan negara selepas Mac 2009, mendung hitam yang menutupi gelanggang perjuangan kita akan dapat di ceriakan kembali. Biar gendang dipalu, napiri ditiup dengan rentak dan lagu, lalu para teruna berpencak dan bersilat. Tiada lagi nada sumbang yang memisung arah, hala tuju jelas dan nyata bahawa hak Melayu mesti dipertahankan.

Kita di Titiwangsa, perjuangannya terlalu banyak yang masih belum selesai. Gelanggang harus dibuka, langkah mesti diperkemaskan. Parlimen P.119 mesti kita rampas dalam PRU ke 13 nanti. Bersatulah anak-anak Titiwangsa! Kita bergerak dan melangkah bersama, paut memaut, pimpin memimpin dan bulatkan tekad, Titiwangsa kita punya!

2 ulasan:

network manager berkata...

InsyaAllah.
Irama hati suci mestilah senada dengan gendang gerak langkah. Janganlah dihalalkan benda yang haram, kerana yg haram itu tetap haram...

technology berkata...

If you could give more detailed information on some, I think it is even more perfect, and I need to obtain more information!
runescape powerleveling